17 March 2017

Perjalanan Umrahku : Miqat di Ja'ranah, Jabal Tsur, Jabal Rahmah, Ziarah ke Mina, dan Arafah

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , , , No comments

05.12.2016, Isnin.

Hari ini selesai solat Subuh, kami semua berkumpul di depan hotel untuk ziarah dan ke Ja'ranah untuk niat ihram. Jemaah lelaki perlu bawa persalinan umrah dan yang perempuan bersiap dengan pakaian umrah. Ramai sangat di depan hotel sebab ramai yang akan keluar ziarah juga hari ini. 

Tempat pertama yang dikunjungi adalah ke Jabal Tsur. Jabal Thur pula adalah bukit yg didaki oleh Rasulullah saw bersama-sama Saidina Abu Bakar as-Siddiq ra ( أبو بكر الصديق ) ketika menyelamatkan diri drpd ancaman orang2 Quraisy Mekah ketika berhijrah ke Madinah. Di situ, terdapat sebuah gua dipanggil Gua Thur, tempat di mana Rasulullah saw & Saidina Abu Bakar ra bersembunyi selama 3 hari. Ketika orang2 Quraisy mendekati gua tersebut, seekor burung merpati lantas membuat sarang & bertelur di dlmnya & seekor labah-labah membuat sarang menutupi pintu gua bagi mengaburi pandangan orang2 Quraisy tersebut tanpa mengesyaki apa2.


Sebuah kisah lagi berkenaan Gua Thur ini ialah pengorbanan Saidina Abu Bakar ra dipatuk ular berbisa di kakinya ketika Rasulullah saw sedang tidur di pangkuan Saidina Abu Bakar ra. Selepas Rasulluah saw mengetahui hal tersebut, Baginda saw menyapukan luka patukan ular dgn air liur Baginda saw & Saidina Abu Bakar ra pun sembuh.

Selepas itu kami ke Jabal Rahmah pula, Di sini kami diberikan masa selama 45 minit So adalah chance nak daki Jabal Rahmah ni,  Jabal Rahmah, tempat Rasulullah saw menyampaikan khutbah terakhirnya. Di sinilah juga tempat pertemuan Nabi Adam as & Hawa setelah Nabi Adam as diturunkan di Sri Lanka & Hawa di Jeddah dari syurga. Kerana itulah tempat ini terkenal dengan mereka yang ingin mendptkan jodoh dgn berdoa.




Kemudian kami terus ke Mina dan Arafah bagi mengunjungi tempat-tempat dimana pada musim haji semua jemaah-jemaah haji berkumpul pada 9 Zulhijjah setiap tahun. Disinilah juga tempat melontar. 




Dan akhir sekali kami ke Ja'ranah untuk niat ihram.

Tamat sudah entry untuk hari yang ke-6


Lots of ;
F.Niesa

Perjalanan Umrahku : Rehat & Beribadah

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , No comments

Assalamualaikum,

Hi semua dan maaf kelewatan entry yang berterusan akibat kekangan masa.

4.12.2016, Ahad.
Selesai Umrah pertama kami, jadual untuk hari ini adalah bebas sehingga esok pagi. So masa aku dan mak lebih dipenuhi dengan amal ibadah. Zuhur pergi masjid, kemudian balik untuk lunch. Asar ke masjid masjid semula dan stay sampai Isya'. 

Alhamdulillah, aku, mak dan ngah dapat tempat solat yang direct dengan Kaabah. Dan selalunya kami duduk di penjuru Yamani. Selesai solat fardu, masa aku banyak dihabiskan dengan membaca Al-Quran, solat taubat, solat sunat dan zikir disamping melihat manusia membuat tawaf dari aras 2. Subhanallah Maha Suci Allah. Betapa indahnya perancangan DIA. 

Tahukah kita, dengan melihat kaabah sahaja pun dah dapat pahala, apatah lagi amalan-amalan lain. 

Tak ke toilet ka? Wuduk tak terbatal ker? Toilet dah la jauh.. Alhamdulillah, sepanjang berada di sana dan sepanjang keberadaan aku dekat masjidilharam, 4 kali sahaja aku ke toilet. Setiap kali aku ambil wuduk, aku akan memanjatkan doa pada DIA supaya DIA memelihara wuduk aku sehingga aku selesaikan ibadah-ibadah aku. Sehingga aku sampai balik hotel. Yang empat kali itu pun sebab aku menemani mom, selesai ziarah, terus ke masjid sebab dah tak balik hotel dah, dan 2 kali sebab membuang air kecil.

Itulah yang selalu aku niatkan dalam hati dan sepanjang berada di Madinah dan Mekah juga aku berdoa supaya haid aku tak datang sepanjang aku berada di Tanah Suci supaya aku dapat menjalankan ibadah dengan lancar. 

Seronok berada di dalam masjid. Tak terasa lama. Dengan rezeki yang murah, kejap-kejab orang sedekahkan tasbih, bun yang berintikan kurma, capati bersama buah zaiton, dan biskut-biskut yang sentiasa akan ada sedekahnya. 

On the way balik hotel, ada sahaja hamba Allah yang hulurkan roti. Besar. Boleh makan 3 4 orang. Alhamdulillah, rezeki Allah Taala.


Begitulah jadual jika selesai menunaikan umrah. 1x umrah, 1 hari rehat. Bila nak pergi niat dekat miqat, masa itu baru akan keluar ziarah.

Ok sampai sini dulu. sambung di next entry k


Lots of ;
F.Niesa

20 February 2017

Perjalanan Umrahku : Umrah Pertamaku

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , No comments

Bismillahirrahmanirrahim dan Assalamualaikum.

Maaf atas kelewatan entry berhubung perjalanan umrah aku. 

Related image

4.12.2016, Ahad.
0030 pagi, aku dan para jemaah lain yang ingin membuat umrah pada awal pagi bergerak menuju ke Masjidilharam. dalam keadaan diri masing-masing yang kepenatan, kami semua berdoa agar diberikan kekuatan fizikal dan mental bagi menyelesaikan umrah kami. Ketika dalam perjalanan, masing-masing bertalbiah sehinggalah nampak Kaabah.

Debaran sewaktu dalam perjalanan hanya DIA yang tahu. Sambil mengucap syukur kehadrat Ilahi, aku akhirnya berada didalam masjidilharam. Tapi masih belum nampak kaabah. Hati ini meronta-ronda untuk melihat Kaabah. Kami memasuki pintu bernomber 89. Sejuk. Dalam masjid air-corn 24 hours. Jalan terus menuju ke dalam masjid. Turun eskalator. Karungan kasit disimpan ditempat yang InshaAllah selamat. 

Subhanallah......Maha suci Allah. Syukur Alhamdulillah. Ya Robb, terima kasih kerana menjadikan aku sebagai tetamuMu. Aku dapat melihat KiblatMu Ya Allah. Ianya berada didepan mata aku sekarang ini. Mata aku tidak terlepas dari melihat Kaabah. MashaAllah. Subhanallah. 

Image result for doa ketika melihat kaabah
Kami berkumpul betul-betul menghadap kaabah dan berdoa. Kemudian mutawwif memberikan taklimat sebelum masing-masing melaksanakan tawaf. Dan perlu berkumpul di lampu hijau iaitu di rukun yamani sebaik selesai solat sunat tawaf. 

Dengan lafaz bismillahirrahmanirrahim, kami menuju ke garisan rukun hajarul aswad bagi memulakan tawaf sebanyak 7 kali pusingan dan berniat.

Niat tawaf umrah:- 
Sahaja aku tawaf  umrah, tujuh pusingan dengan sempurna kerana Allah Taala.

Setiap pusingan tawaf, aku akan baca seperti dibawah:-

Gambar ihsan dr En. Google
Setiap pusingan juga aku selang-seli dengan doa buat diri aku. Aku selang-seli zikir dan doa. Ustaz juga ada memberitahu, tak semestinya kita ikut bacaan doa dalam buku panduan. Kalau kita ada doa sendiri, just baca saja. Islam ini memudahkan.

Selesai 7 pusingan, aku bergerak ke belakang makam Nabi Ibrahim untuk solat sunat tawaf. 

Image result for lafaz niat tawaf umrah

Ketika menuju ke Makam Ibrahim pun ada doa. Dan untuk makluman korang juga. aku ambik daripada Utube dimana Ustaz Samsuri kongsikan doa ringkas dan murah. Let's check it out this link. 


Selesai solat sunat tawaf, disunatkan untuk minum air zam-zam. Bacaan yang perlu dibaca sebelum minum air zam-zam sambil berdiri menghadap kaabah adalah ;-

Image result for doa minum air zam zam

Selesai minum, kami menuju ke tempat Sa'ie. Kalau tak salah aku ada 3 tingkat untuk sa'ie. Level dataran (ground floor), first floor dan 2nd floor. Aku selalu sa'ie di tingkat pertama. Sepperti juga tawaf, sa'ie ada 7 ulang-alik dari Bukit Safa ke Bukit Marwah. Bermula dari Safa dan berakhir di Marwah. Untuk sa'ie, aku baca buku panduan dan diselang-seli dengan doa aku sendiri. Jarak antara Bukit Safa dan Bukit Marwah dalam 450 meter.

Selesai menjalani ibadah sa'ie, kami bergunting dan bertahallul. Untuk perempuan, pastikan menjaga aurat, Korang akan tengok macam-macam ragam nanti apabila tiba untuk bergunting. Dan juga pastikan anda selesaikan dahulu bergunting untuk diri sendiri sebelum membantu orang lain bergunting.

Alhamdulillah, umrah pertama aku selesai pada jam 3.30 pagi.

Berada di tanah suci menuntut kita semua untuk menjaga hati, perbuatan, lidah serta mata kita. Jika terlintas apa-apa yang kurang baik, cepat-cepat beristighfar. Di sana cash and carry Allah bagi. Ianya juga sebagai 1 latihan kepada diri kita samada menjadi umat yang baik. Tepuk dada tanya iman.

Oklah, sampai disini dahulu entry berkaitan umrah pertama aku. Entry-entry seterusnya aku akan kongsikan tempat-tempat yang kami ziarah.

Wallahualam. Assalamualaikum.

Lots of ;
F.Niesa

03 February 2017

Perjalanan Umrahku : Ziarah Wida' dan Mekah

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , No comments

Bismillahirrahmanirrahim.

Entry ni sayu lebih untuk aku, especially masa untuk meninggalkan Madinah.

3.12.2016, Sabtu.
Seperti yang dikongsi dalam entry sebelum ni, kami diminta untuk buat wida' raudhah selepas waktu subuh, kerana selesai solat zuhur kami perlu bergerak terus ke Bir Ali. Ikut sunat, wida' perlu dilakukan sebelum naik kenderaan. Tapi depends on situasi kita ketika itu.

Semalam aku dah habis packing luggage aku dengan mom. Sayu lain macam pagi ni, sangat sekejap kami berada di bumi Madinah. 3hari 3 malam berlalu tanpa disedari. Melangkah menuju ke Masjid Nabawi bagi menunaikan solat Subuh terakhir. Seperti biasa, alhamdulillah aku, mom dan nunah sentiasa berada di saff depan.

Selesai solat subuh, aku, mom, nunah, makcik, ngah nah, tok chu dan tok terus ke raudhah dari luar. Setelah berjalan hampir 10minit, dari kejauhan aku dah nampak kubah hijau. Allahuakhbar... Ya Rasulullah, aku merinduimu. Semoga aku dijemput lagi ke haramain supaya kita dapat bertemu lagi Ya Rasulullah.

Ziarah wida' ialah ziarah selamat tinggal dimana ia sebagai menghormati kunjungan terhadap junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. Adalah lebih afdal melakukan ziarah wida' di Raudhah, tapi memandangkan masa yang kami ada hanya berdoa di hadapan kubah hijau masjid berhampiran perkarangan perkuburan Baqi. 

Usai tiba di perkarangan kubah hijau, hati masing masing sayu, kami semua berdoa secara berasingan. Masing-masing tidak dapat menahan sebak mengalir air mata. Aku tenang didalam sebak sambil berdoa mengucapkan salam dan selamat tinggal kepada Nabi Muhammad saw. Lama kubah hijau itu ditenung dengan perasaan yang tak dapat aku luahkan, Ya Rasulullah, aku sedang  berada dekat dengan jasadmu. Dekat dengan makammu. Semoga kita bertemu lagi Ya Rasulullah.. Insyaallah..

"Ya Allah, janganlah Engkau jadikan ziarahku ke tempat mulia ini sebagai kali terakhir. Kurniakan bagiku kepadanya ziarah untuk kesekalian kalinya dalam kebajikan, kesejahteraan, kesihatan dan keselamatan. Jika aku mampu, Insya Allah aku datang lagi. Jika aku mati, kutitipkan pada sisiMu syahadah (kesaksianku, amanahku, perjanjianku, timbanganku) pada hari itu untuk kiamat. Dengan ini kesaksian bahawa tiada Tuhan melainkan Allah Yang Maha Esa. Tiada sekutu bagiNya. Dan kesaksian bahawa Muhammad itu hambaNya lagi utusanNya. Maha suci Tuhan yang mulia daripada apa-apa yang mereka sifatkan. Salam untuk sekalian utusan (Rasul-rasul) dan segala pujian bagi Allah, Tuhan sekalian alam." ~ Doa Ziarah Wida'

Kami kembali ke hotel untuk sarapan kemudian naik ke bilik untuk last minute packing. Pukul 11 pagi kami diminta untuk pastikan luggage berada di luar bilik masing-masing untuk urusan loading barang masuk ke dalam bus. Makan tengahari pula disediakan awal iaitu pada jam 11.30 pagi. Bilik aku turun untuk makan tengahari, kemudian terus ke Masjid Nabawi dengan berpakaian ihram untuk solat Zuhur dan terus berangkat ke Bir Ali setelah selesai mendirikan jamak taqdim Zuhur/Asar. Sebelum keluar ke Masjid Nabawi kami telah bersiap mandi sunat ihram. 
Alhamdulillah, Kami berangkat pada jam 2.30pm dan menuju ke Bir Ali untuk niat miqat. Allah s.w.t mempermudahkan perjalanan para jemaah sewaktu bertolak meninggalkan hotel dan kota Madinah untuk menuju ke Mekah. Hati merasa sayu, Semua menyepi melayan perasaan dan juga terselit perasaan berdebar untuk sampai ke Tanah Haram Mekah..


Selamat tinggal Rasullullah SAW,Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, dan keluarga Rasulullah SAW. Selamat tinggal kota Madinah Al Munawwarah. Insyaallah..aku akan datang lagi.

Perjalanan dari Madinah menuju ke Bir Ali tidak lah jauh. Hanya 20 minit sahaja. Dekat Bir Ali ni ada masjid yang cantik. Di sini kita perlu solat sunat ihram 2 rakaat. Kemudian naik atas bus, sebelum bus bergerak, kita WAJIB untuk niat ihram umrah;

نَوَيْتُ العُمْرَةَ وَأَحْرَمْتُ بِهاَ ِللهِ تَعاَلىَ


Nawaitul-'Umrota wa-ahromtu biha Lillahi Ta'ala 
Sahaja aku niat umrah dan berihram dengannya kerana Allah Taala.

Maka, bila kita dah lafazkan niat ihram umrah, kita dah pun tertakluk pada larangan2 yang boleh membatalkan umrah sesorang itu dan dia perlu bayar dam kerana melanggar larangan tersebut.

So, bermulah praktikal dimana apa yang kita pelajari sewaktu dikursus akan mula dipraktikkan. Sepanjang perjalanan juga kita perlu talbiyah sehinggalah kita nampak kaabah.


Perjalanan menuju ke Mekah mengambil masa kurang lebih 7 jam menggunakan lebuhraya Madinah-Mekah. 2 kali berhenti di RnR. SubhanAllah, dapat melihat matahari dan bulan yang cantik. Aku tetiba memikirkan bagaimana hari akhirat nanti, sedangkan cahaya haba yang dipancarkan sekarang ini pun cukup membuatkan kita semua terasa bahangnya. Bayangkanlah hanya sejengkal dari kepala saja. Allahuakbar.

Kami tiba di Mekah pada jam 9.30 malam. 1st thing yang aku nampak adalah jam besar. Subhanallah. Aku sampai tanyakan pada mom, "tu kan jam yang kita tengok dalam tv, kan mak?" "Ye. betul la tu dah dekat dah..." Allahuakbar...

Sepanjang perjalanan aku tak berhenti berdoa supaya darah period aku tak keluar disamping talbiyah. Dan aku juga berdoa, agar urusan umrah aku dipermudahkan, diberikan kekuatan rohani dan jasmani, kesihatan yang baik, Allah menerima aku sebagai tetamuNya, janganlah menghilangkan kaabah dari pandanganku.

Takut. Sapa yang tak takut bila datang ke tanah suci. Kita tak tau sebaik mana kita di muka bumi Allah. Sejahat mana kita. Cukupkah amalan kita di dunia dan akhirat. Sempurnakah solat kita? Puasa dah habis ganti ke? Hubungan sesama manusia ok ke tak? Hubungan kita dengan DIA? Adakah kita diterima sebagai tetamuNya. Semua persoaalan ini sebenarnya bermain diminda aku. Dan setiap kali solat, aku berdoa bersungguh-sungguh supaya semua amalan amal ibadah aku diterima Allah. Mohon supaya keaiban diri dilindungi Allah. Solat taubat. Solat hajat. Semua itu aku buat. Tapi aku tak pasti samada cukup atau pun tidak.

I'm not a good muslim, Not a good daughter to my mom. Not a good sister to my sibling. And not a good friend.
Kawan-kawan, sentiasalah kita berprasangka baik dengan Allah. He always by our side. Dialah Maha Mendengar. Maha Besar. Maha Pengampun. Tunduklah padaNya. #note2myself

Jika yang ada kemampuan lebih, cepat-cepatlah niat untuk datang buat umrah dan rasa nikmat kemanisannya. Bagi yang tak mampu, berdoalah supaya dipermudahkkan dan dijemput menjadi tetamu Allah. InshaAllah, dengan kuasa doa kita yang ikhlas rendah diri itu, Allah akan bukakan jalan buat hambaNya. Tak semua orang yang mampu untuk membuat umrah dijemput olehNya dan tak semua orang yang tak mampu tidak akan dijemput olehNya untuk mengerjakan umrah.

Berbalik pada perkongsian aku, kami tiba di hotel pada jam 10.30 malam. Penat. Tapi kami decide untuk menjalankan umrah pada malam hari supaya kami boleh keluar dari ihram.

Sampai disini dulu entry aku. Next entry aku akan kongsikan perjalanan umrah pertama aku.

Thanks kerana sudi luangkan masa untuk baca entry yang panjang berjela ni.

Wallahualam. Assalamualaikum w.b.t


Lots of ;
F.Niesa

30 January 2017

Perjalanan Umrahku : Sokaifat Bani Saedah, Pasar Madinah & Raudhah

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , No comments

Bismillahhirrahmanirrahim.

Alhamdulillah masih diberikan kesempatan menyambung catatan perjalanan ke Haramain.

2.12.2016, Jumaat.
Hari kedua di Madinah, kami menziarahi sekitar Masjid Nabawi. Hari Jumaat hari yang pendek untuk keluar ziarah luar dari Madinah. Makanya kami ziarah sekitar masjid sahaja. Pada jam 8.00 pagi kami telah berkumpul di lobi. Ada yang follow, ada yang buat program sendiri. Harini kira bebas.

Ustaz Nasbir membawa kami ke tempat para-para sahabat bermesyuarat untuk memilih khalifah pertama sebagai pengganti Rasulullah, iaitu Bani Sayyidah. 

Sokaifat Bani Saedah nama tempat ini, tempat dimana pernah digunakan sebagai lokasi penentuan pemimpin baru selepas kewafatan Nabi Muhammad SAW. Lokasi di mana Abu Bakar kemudian terpilih menjadi Khalifah. Sokaifat sendiri merupakan tempat berkumpulnya bagi sebuah suku atau lokasi yang dijadikan tempat bermusyawarah. Tiap suku punya saqifah masing - masing. 

Kenapa taman ini dinamakan Sokaifat Bani Saedah? Kerana Sokaifat ini milik Bani Saedah. Sokaifat yang dulunya berupa tempat mirip aula, kini berbentuk taman yang dijadikan sebagai tempat bersejarah oleh Pemerintah Kerajaan Arab Saudi. Sokaifat pernah digunakan Rasulullah solat.

Selepas penerangan ringkas dari Ustaz Nasbir, kami meneruskan perjalanan Pasar Madinah atau lebih dikenali dengan pasar yahudi. Kenapa pasar yahudi? Ini kerana berkaitan dengan ekonomi pada zaman dahulu dimana ianya dikuasai oleh kaum yahudi sebelum kedatangan Islam ke Madinah. Korang leh check-out dekat website2 yang sediakan info ini yer.


Hampir 2 jam berjalan sekitar taman dan pasar, aku, nunah dan sayyidah decide untuk tawaf masjid nabawi. Melihat Raudhah dari luar. Mom dan Mak Ngah Nah balik ke hotel untuk rehat sementara menunggu waktu untuk solat Jumaat. Dan disebabkan itulah Museum Asma UlHusna dan Perkuburan Baqi tak buka. Tapi untuk perempuan memang tak boleh masuk Hanya sekadar melihat dari pagar sahaja. Memandang hari Jumaat, makanya kami tak berpeluang lah nak tengok. 

Jalan-jalan sekitar masjid. SubhanAllah, nampak clear tali hijau dan bukti bahawa jasad orang yang ingin mencuri jasah Rasulullah di atas bumbung Raudhah. MasyaAllah. Allahuakbar. 

Hampir sejam kami lewati masjid. Para pekerja pun sibuk menghampar carpet-carpet merah sebagai persediaan solat Jumaat.

Selesai solat Jumaat, acara shopping plak Baru nak mencari barang-barang untuk dibawa pulang.

Aku lupa nak notice kan dalam entry2 sebelum ni. Disetiap waktu, untuk pertama kalinya, di tanah haramain nilah aku baru first time solat jenazah Setiap waktu pasti akan ada solat jenazah. Diorang tak der wirid dan bacaan doa seperti kita. Semua tu sendiri-sendiri lakukan. 

Sebelah malammya selepas Isya', kami ada taklimat berhubung perjalanan ke Mekah keesokkan harinya. Kami diminta untuk solat wida' raudhah selepas solat subuh kerana selepas Zuhur kami akan bergerak ke Bir Ali pada jam 2.30 petang. 

Untuk coretan hari seterusnya aku akan sambung di next entry. BTW thanks sebab sudi terus membaca entry ke haramain aku ini. 

Wallahualam. Assalamualaikum.

Lots of ;
F.Niesa

26 January 2017

Perjalanan Umrahku : Masjid Nabawi, Masjid Quba, Pasar Kurma, Bukit Uhud, Makam Saidina Hamzah R.A, Bukit Pemanah & Raudhah

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , , , , , , No comments

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah masih diberikan kesempatan menyambung catatan perjalananku ke Haramain. Subhanallah.

1.12.2016, Khamis.
Malam pertama di Madinah sangat meninggal moment terindah. U know what???? Semalam sebelum masing-masing beredar ke bilik, Ustaz telah memberitahu untuk berkumpul di lobi pada jam 4.45 pagi. Dalam jam 5.00 pagi akan bergerak ke masjid untuk solat subuh. Pada malam tersebut aku belum sempat setkan jam waktu Madinah. Sedar-sedar dah 8.30 pagi waktu Malaysia. Dalam sedar tak sedar aku pun conggak kata pukul 4.30 pagi waktu Madinah. Terus aku melompat dari katil untuk siap2 ke masjid. Tak mandi, hanya basuh muka dan gosok gigi sahaja sebab merasakan kami sebilik telah lewat. Keluar dari bilik dan terus menuju ke lift. Senyap sunyi ruang legar antara bilik2. Sesudah tiba di lobi, tiada jemaah lain. Yang ada hanya receptionist hotel. Panik memasing sebab dah kena tinggal. 

Decide untuk terus ke masjid, mungkin yang lain dah pergi. Sebaik ingin melangkat keluar, aku tergerak hati nak tengok jam di dinding lobi. Subhanallah, Jam baru menunjukkan hampir pukul 4.00 pagi. Kami bukannya lewat, tapi paling awal. Masing-masing senyum tak terkata apa-apa.

Perjalanan aku dari hotel ke masjid tidaklah jauh. Dalam 150m sahaja. Kedinginan udaranya sangat menyamankan. Angin agak kuat. Seperti tak percaya bahawa aku akhirnya dapat menjejakkan kaki di masjid Nabawi, antara masjid yang wajib dikunjungi. Tak tergambar perasaan aku saat ini. Melihat sendiri keindahan masjid yang selama ini hanya dilihat di kaca tv, google dan sebagainya. Tapi kali ini, aku melihat dengan 2 pancainderaku sendiri. Ya Allah....



PerancanganNya mengatasi segalanya. DIA bagi lebih daripada itu. Aku, mom dan Nunah dapat datang masjid awal. Awal diantara yang terawal. Dapat solat di saff paling hadapan. Mengaji. Solat sunat. 4.30 pagi azan pertama. Dan menghayati kelunakkan azan dari Masjid Nabawi, tiba-tiba terdengar seperti sesustu yang terbukak dari atas. Dan udara lebih segar. Untuk pertama kalinya aku dapat menyaksikan sendiri bumbung masjid terbuka. Kami solat berbumbungkan langit. Subhanallah. Allahuakhbar. Terima kasih Allah kerana memudahkan perjalanan aku ke haramain dan terasa seperti diterima di tanah suci ini. 

Selesai solat subuh, terus breakfast. Kami semua diminta berkumpul semula di lobi pada jam 7.30 pagi kerana mahu ke Masjid Quba untuk solat Dhuha di sana. Kelebihan solat di Masjid Quba adalah, jika kita solat disini pahalanya bersamaan dengan 1x umrah. Maha Suci Allah. 



Solat di masjid Quba memiliki keutamaan. Menurut Hadits Nabi saw yang diriwayatkan oleh Abu bin Sahl bin Hunaif radhiyallahu ‘anhum, ia pernah mendengar Rasulullah Shalallahu 'Alaihi Wassalam bersabda: “Barangsiapa bersuci di rumahnya, kemudian mendatangi Masjid Quba, lalu ia solat di dalamnya, maka baginya pahala seperti pahala umrah”.( HR. Tirmizi no. 298. Ibnu Majah no. 1401)



Selepas selesai solat di Masjid Quba, kami dibawa ke Pasar / Ladang Kurma, Bukit Uhud  atau Jabal Uhud, Ziarah Makam Saidina Hamzah R.A dan Bukit Pemanah. Aku berpeluang memanjat bukit memanah. 


Bukit Uhud ataupun Jabal Uhud adalah gunung yang sangat mencintai dan dicintai Nabi Muhammad SAW. Uhud, yang bererti 'penyendiri', setiap tahun diziarahi Nabi. Kebiasaan ini kemudian diteruskan oleh para Khalifah setelah Nabi wafat. Kini Jabal Uhud menjadi salah satu tujuan utama ziarah para jemaah haji dan umrah. (cer baca balik sirah Rasulullah).


Selesai berdoa
Makam Saidina Hamzah yang terletak di kaki Bukit Uhud, iaitu kawasan bersejarah yang dulunya pernah mencatatkan sejarah hitam kekalahan pertama tentera Islam di tangan tentera kafir Qurais. Makam Saidina Hamzah yang disemadikan bersama 69 pejuang Islam yang mati syahid dalam perang Uhud yang mengakibatkan Nabi Muhammad SAW turut cedera dan terpaksa bersembunyi di salah sebuah gua di bukit tersebut.

Saidina Hamzah dibunuh oleh orang suruhan Hindun Utbah bernama Wahsyi AlHabsyi bagi membalas dendam terhadap kematian bapanya dalam perang Badar sebelum itu. Setelah dibunuh, Hindun mengeluarkan jantung Saidina Hamzah dan dimakan.

Makam Saidina Hamzah hanya diletakkan batu-batu bukit berwarna hitam dan di sekitar makam itu pula menempatkan para shuhada yang lain tanpa batu nisan. Kawasan perkuburan itu yang terletak di sebelah masjid dikelilingi oleh pagar besi berlatarbelakangkan Bukit Uhud.

Makam Saidina Hamzah R.A yang paling panjang dihujung sekali.
Bagi mereka yang menziarahi kawasan itu akan dapat melihat bukit kecil berhampiran makam tersebut iaitu kawasan di mana pasukan pemanah berkuda melanggar arahan Nabi Muhammad SAW apabila turun dari kedudukan mereka untuk merebut harta rampasan perang sebelum tentera Qurais menyerang balas.
Bukit Pemanah

Memandang JabalUhud
Kami diberikan masa selama 1 jam untuk melawati sekitar Jabal Uhud, menziarahi makan Saidina Hamzah dan Bukit Pemanah. Untuk makluman korang, kat Haramain ni terkenal dengan jus nya yang fresh dan aiskrim yang sangat sedap. Tersangatlah rugi kalau para jemaah tidak merasai kenikmatan ini. Dan disekitar Jabal Uhud banyak terdapat lori-lori yang menjual aiskrim. Hanya 2 riyal saja. Aku seperti biasa, coklat dan vanila. Nyaman sangat bila dimakan dibawah terik matahari. 


Perancangan untuk ke Masjid kiblatain tak kesampaian kerana kesuntukkan waktu. Setiap waktu solat pasti akan solat di Masjid Nabawi. Pahalanya berganda-ganda. Kami terus balik ke hotel untuk bersiap-siap ke masjid bagi mendirikan solat Zuhur. Lunch selepas solat. Aktiviti kami bebas sehingga lepas isya. Seaktu didalam bas, Ustaz telah memaklumkan bahawa selesai makan malam iaitu selepas Isya, kami diminta untuk berkumpul di lobi pada jam 8.30 malam untuk ziarah Raudah. 

Aku, mom dan Nunah, selesai solat terus balik ke hotel untuk makan tengahari. Selesai makan, kami balik ke bilik untuk rehat. Di sini, Subuh pada jam 5.30 pagi, Zuhur 12.00 tengahari, Asar 3.18 petang, Maghrib 5 lebih dan Isya 7 lebih. 

Aku dan nunah, setiap lepas Asar akan balik ke hotel kerana aku akan membasuh baju dan mandi. Mom aku tinggalkan di masjid  dari Asar hingga ke Isya. Aku dan nunah akan iqtikaf di masjid dari Maghrib hingga Isya' sahaja. 

Selesai makan malam, kami semua berkumpul di lobi seperti yang dijanjikan. Pengalaman aku diraudah, subhanallah, ramainya manusia. Bertolak-tolak. MashaAllah. Sedih. Sayu. Kenapa perlu berkelakuan begitu sedangkan kita umat Islam ingin ziarah Rasulullah. Perlu hormat tempat Baginda.

Raudhah seperti yang kita ketahui ialah tempat bersemadinya jasad Baginda Rasulullah. Ia juga merupakan antara 10 tempat yang doanya dimakbulkan Allah s.w.t. Raudhah merupakan taman Syurga. Di antara rumahku dan mimbarku terletak sebuah raudhah (taman) dari taman-taman surga. Mimbarku ada di atas telagaku (HR Abu Hurairah RA). Subhanallah, raudhah antara tempat yang sangat padat orang. Jika kita nak tahu samada kita sudah berada di ruang raudhah, kita boleh tengok warna carpetnya. Carpet raudhah hanya berwarna hijau. Dan Solat diruang raudhah adalah sunat. Jika masa kita ziarah raudhah dan tak berupaya untuk solat, cukup hanya kita berdoa dan menyampaikan salam pada baginda Rasulullah s.w.t. Jika ada rezeki solat, syukur Alhamdulillah. Tapi diingatkan, jangan sesekali menyakiti orang lain. Di kawasan raudhah pulak tu. Tak dapat solat takpa, tapi dapat solat syukur alhamdulillah,


Aku, mom dan nunah pulang ke hotel 11.30 malam. Hujan renyai-renyai. MashaAllah, merasai hujan dibumi Madinah. 

Oklah. selesai sudah catatan di hari kedua aku. Jumpa di next entry. Aku akan story pasal Pasar Yahudi, Bani Sayidah dan Raudhah dari luar masjid Nabawi.

Wallahualam. Assalamualaikum.

Lots of ;
F.Niesa

23 January 2017

Perjalanan Umrahku : KLIA-Madinah Al-Munawarah

BY Fath_n!e$@ IN , , , , , , , , , , , , No comments

Bismillahirrahmanirrahim.

Untuk entry kali ini dan seterusnya adalah bermulalah perjalanan aku ke haramain.

29.11.2016, Selasa, 9.15 malam, aku dan mom mendirikan solat sunat musafir. Usai selesai kami saling bermaaf-maafan untuk kesekian-kalinya dan aku mohon supaya dosa-dosa aku dengan mom diampunkan dan aku mohon pada mom supaya ibadah aku diterima oleh Allah s.w.t. Kami keluar daripada rumah pada jam 9.30 malam terus ke rumah pakcik dan berkumpul disana. 

Seperti yang dijanjikan, tepat 10.30 malam bus tiba diperkarangan tempat letak kereta Masjid Pajak Song. Penuh dengan sanak saudara yang menghantar kami buat kali terakhirnya. Saling bermaaf-maafan dan dipermudakan segala urusan umrah kami semua di sana. Abang long dan AB tolong uruskan bagasi aku dan mom. Bus bertolak menuju ke Padang Serai pada jam 11.00 malam. 


30.11.2016, Rabu.
Alhamdulillah, perjalanan kami sangat dipermudahkan. Kami tiba di RnR Dengkil untuk solat subuh dan breakfast pada jam 5.00 pagi. Dan bertolak semula ke KLIA pada 7.30 pagi. Pada jam 9.00 pagi kami para jemaah selamat tiba di KLIA. Flight kami ke Madinah adalah pada jam 4.30 petang. Makanya kami akan berehat di airport seharian. Di kesempatan itu juga, ramai sanak saudara yang datang menghantar kami di airport, mostly adik beradik yang stay kt KL. Kak Soraya (cousin aku) datang siap bawakan lunch untuk kami semua, 12 orang yang lain. Jazakillah..Hanya Allah sahaja yang mampu membalasnya. Mandi juga, mandi di airport. Keadaan di airport sangat meriah kerana ramai muslimin dan muslimat dari seluruh berkumpul di KLIA untuk mengejarkan umrah. MashaAllah...


Thanks to my best friend, Aishah all the way came from Cheras untuk ucapkan selamat jalan pada aku dan juga pada pakcik dawood dan makcik hawa yang tolong bawakan dia ke KLIA. Seriously memang ramai gila kat airport dengan jem lagi. Syukur ya Allah kerana kurniakan sahabat yang baik pada aku. 

Sewaktu kursus-kursus umrah, Ustaz dah remind banyak kali, ujian kita akan bermula bila-bila masa tanpa kita sedari. Contohnya dalam keadaan diri masing-masing penat, masa itu kenalah bersabar lebih. Jangan marah-marah. Kawal diri masing-masing. Perbanyakkan istighfar kepada Allah. Semua itu perlu dijaga rapi.

Untuk urusan check-in luggage para jemaah telah dimudahkan dengan bantuan daripada pihak ajensi. Penerbangan kami adalah pada jam 4.30 petang. Makanya pada 1.00 tengahari kami semua ke surau untuk solat jamak dan qasar zuhur-asar kerana pada jam 2.30 petang para jemaah perlu berkumpul untuk mendengar taklimat daripada CEO Azzuha sebelum bergerak ke pintu berlepas. Alhamdulillah, solat kami diimamkan oleh seorang hamba Allah.


Taklimat akhir telah diberikan pada waktu yang dijanjikan. Passport dan boarding pass juga turut diberikan. Kami team B adalah pakej Rayyan dibawah mutawwif Ustaz Nasbir, manakala team A under pakej Fairus, dibawah pimpinan Ustaz (astighfurllahala'zim, aku tak ingat nama dia). Selesai taklimat diberikan, kami semua bergerak ke pintu pelepasan untuk semakan passport dan juga boarding pass. Dikesempatan itu juga, saudara mara yang datang mengucapkan selamat jalan dan bermaaf-maafan buat kali terakhir.


Apa yang boleh aku katakan, timing sangat bagus. Lebih kurang 4.00 petang kami semua dah bergerak masuk ke dalam flight. Penuh flight. Semuanya menuju ke haramain. Kami berlepas dari KLIA pada pukul 5.00 petang. Syukur alhamdulillah, walaupun lewat 30 minit untuk berlepas, semuanya masih under control.


Penerbangan mengambil masa 8 jam. Bosan baq hang. No screen. Meh nak review sikit pasal flight Flynas. Flight ni actually di charted daripada Eropah kalau tak salah aku. Aku boleh katakan flight ni macam Air Asia. Sapa yang pernah naik AA, tau la macam mana. Sempit. No screen. Kerusi kecik pada AA. Kerusi dia 2-4-2. Kalau AA, 3-4-3. Seperti biasa, aku naik flight aku lena. Sebab aku tak dapat stay tepi tingkap. Makan biasa-biasa. 2x makan. Disediakan hot and cold water. Kecik dan besaq kata mcm AA la. Part yang aku suka adalah dia ada ruang solat. Aku boleh solat berdiri. Alhamdulillah. Puas sikit.

8 jam dok dalam flight. Bukak buku nota, baca sikit. Pastu lena. jaga, ronda, lena. For me, hopefully,this is my 1st and last naik this flight. BTW flight ni direct ke Madinah, so tak der la masa dan tenaga terbuang begitu saja.

Kami tiba di Medina Prince Mohammad Bin Abdulaziz Airport kurang lebih 9.15 malam (waktu Madinah), Kalau di Malaysia, korang dah nyenyak tidoq. Masa di Malaysia 2 pagi (1.12.16, Khamis). Selepas ni aku akan gunakan waktu di haramain saja. Korang boleh tambah 5 jam untuk waktu Malaysia. Airport Madinah sangat cantik. Aku tak sempat nak snap picture sebab sibuk tolong angkat luggage. Gambar ihsan dari google.com

Medina Prince Mohammad Bin Abdulaziz Airport 
Sebelum aku datang ke haramain, orang banyak menceritakan ujian sekali lagi bakal dihadapi, iaitu semasa urusan di imigresen. Ada yang kata kena tunggu sehingga 3 jam, ada juga yang kena tunggu 8 jam. Masa inilah kena sabar banyak.-banyak. Tapi syukur alhamdulillah lah, kerana semua itu aku dan jemaah lain tidak lalui, Dan nauzubillah dijauhkan oleh Allah dengan dugaan-dugaan sebegini. Beratur panjang biasa. Tapi pihak imigresen akan bukak kaunter-kaunter baru. Sentiasa berdoa agar semua urusan aku, urusan jemaah2 lain dipermudahkan. Dalam jam 10.30 malam, bus kami sedia menunggu di luar airport dan terus membawa kami ke penginapan. Jarak dari airport ke hotel rasanya tak sampai 30 minit.

Hotel yang aku menginap adalah Jawharat Al-Asima Hotel. Sebaik tiba diperkarangan hotel, kami terus diminta naik ke tingkat 2 untuk sesi taklimat seterusnya dan sesi pembahagian kunci-kunci bilik. Sebelum itu, sewaktu didalam bus, kami disediakan roti dan air mineral bekalan makan malam. Aku sebilik dengan mom dan cousin Nunah. Selesai sahaja pembahagian bilik, kami terus naik ke bilik di tingkat 8 untuk merehatkan diri.

Program akan bermula keesokkan harinya. Maaf sekali lagi, untuk gambar-gambar bilik, aku tak sempat dan tak teringat pun nak snap. Biarlah menjadi kenangan dalam diri aku sendiri. BTW just to inform, kat sana tak teringat pun nak update status FB ke, check-in sini, check-in sana, nak cari wifi ke hapa. Handphone pun aku tinggal jer kat bilik. Mostly ihsan dari cousin-cousin yang kebetulan aku ada sana. Naturally sebenarnya. Bawa handphone juga, bukan tak bawa. Tapi ntah la....

Oklah, sampai kat sini dulu untuk hari pertama di Madinah Al-Munawarah, 30.11.2016, Rabu.

Wallahualam. Assalamualaikum w.b.t

Lots of ;
F.Niesa